Lagi, Kotak Suara Dibobol di Banyumas !

Katasandi – Peristiwa pembobolan kotak suara Pilpres yang terjadi di sekretariat Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Patikraja Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Jumat (19/4), sempat membuat heboh warga sekitar.

Maklum, masyarakat tengah menunggu pemenang Pilpres 2019. Tak pelak kasus ini pun sempat memicu berbagai spekulasi.

Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) bergerak cepat. Kedua pelaku yang belakangan diketahui sebagai petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) Desa Sidaboa Kecamatan Patikraja, EL dan TS, dimintai keterangannya. Barang bukti berlembar-lembar formulir C1, C2, dan C5 pun disita.

Di sisi lain, Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Banyumas pun menyelidiki secara internal peristiwa pembobolan kotak suara Pilpres yang dilakukan oleh dua petugas pelaksana di tingkat TPS ini.

KPU juga masih menunggu rekomendasi Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), terkait kasus pembobolan 21 kotak suara Pilpres 2019 bersegel hasil pemungutan suara di Desa Sidaboa Kecamatan Patikraja ini.

Sebab, KPU belum menerima rekomendasi apapun dari Bawaslu. Ia juga mengaku tak mengetahui persis, hasil klarifikasi kepada dua terduga pelaku, EL dan TS.

“Tidak ada rekomendasi. Sampai saat ini,” ucap Anggota KPU Banyumas, Hanan Wiyoko, saat dihubungi Liputan6.com, Minggu (22/4).

KPU Banyumas juga telah tengah menyelidiki secara internal kasus ini. Hasilnya, KPU tak menemukan motif politik maupun alasan yang mengarah kepada tindak pidana dalam kasus pembobolan kotak suara Pilpres ini.

Keterangan kedua terduga pelaku, mereka nekat membuka kotak suara mengambil formulir C1 untuk sinkronisasi data. Keduanya juga mengaku telah meminta izin kepada Panitia Pengawas Kecamatan (PPK) untuk membuka kotak suara ini.

Hanya saja, perizinannya hanya secara lisan. Mereka juga membuka kotak suara tanpa rekomendasi atau didampingi oleh petugas PPK maupun Panwas.

“Jadi istilahnya bukan membobol ya, tapi membuka kotak suara. Itu memang salah,” dia mengungkapkan.

Keterangan kedua pelaku pembobolan kotak suara Pilpres ini juga diperkuat oleh penjelasan Ketua PPK Patikraja. Ketua PPK Patikraja mengakui memerintahkan agar anggota PPS atau KPPS memperbaiki data.

Saat itu, dalam grup WhatsApp Ketua PPK membolehkan petugas PPS atau KPPS membuka kotak suara untuk sinkronisasi data.

“Kesalahan instruksi lah. Kemudian dua orang ini menindaklanjuti apa yang dikatakan oleh ketua PPK. Tapi sewaktu membuka tanpa didampingi oleh petugas PPK dan Panwas,” ungkapnya.

sumber:

https://www.2019gantipresiden.org/2019/04/gaduh-2-petugas-kpps-di-banyumas-bobol.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *