oleh

Hattrick PPD, Isnan: Bukan Koleksi Trophy

Katasandi.id – Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Republik Indonesia menyerahkan piala/ tropy Penghargaan Pembangunan Daerah (PPD) dan Penghargaan Khusus kepada Pemda yang telah dinyatakan sebagai daerah terbaik perencanaan dan pencapaian pembangunan pada Kamis 29 September 2022 tempo hari.

Untuk Pemprov Bengkulu, ini merupakan penghargaan kali ketiga berturut-turut yang diterima. Menurut Kepala Bappeda Provinsi Bengkulu Isnan Fajri, penghargaan nasional yang didapatkan daerah, tak sekadar koleksi piala atau tropy saja.

“Penghargaan nasional itu bukan hanya untuk apresiasi kepada kinerja pemda, atau malah koleksi piala saja. Ini merupakan pengakuan atas kinerja daerah yang berpotensi memperbaiki tata kelola pemerintahan, serta mendapatkan Dana Intensif Daerah, dari PPD yang kita raih ini juga dapat,” terang Isnan di Bengkulu (Jumat 30 September 2022)

Isnan menambahkan, untuk tahun-tahun berikutnya bukan tidak mungkin Pemprov Bengkulu kembali mendapatkan PPD. Tetapi, pembinaan kepada Bappeda Kabupaten dan Kota juga menjadi hal penting agar PPD dari Bappenas bisa diraih Pemda Kabupaten Kota di Provinsi Bengkulu.

Dalam kesempatan yang sama, Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah juga mengapresiasi tim Bappeda, serta Pemda Kabupaten Kota yang telah berkolaborasi melaksanakan program pembangunan.

“Pembangunan pariwisata, infrastruktur, kemudian program penurunan stunting, kita diakui dan mendapatkan penghargaan. Ini semua terwujud berkat sinergi dan kolaborasi Pemprov dan Pemda Kabupaten Kota serta Instansi Vertikal, terlebih lagi adalah peran masyarakat,” ujar gubernur.

Target capaian pembangunan, imbuh gubernur, bakal tercapai ketika sinergi pemerintah juga didukung masyarakat. Hal penting yang patut menjadi acuan pemerintah daerah, yakni musti menyelaraskan perencanaan pusat. Lalu, fokus pembangunan adalah untuk kemajuan daerah dan peningkatan kesejahteraan masyarakat.

“Konsistensi penyusunan perencanaan yang mengedepankan prinsip terintegrasi antara perencanaan pusat dan daerah adalah kuncinya. Kemudian, muara dari pelaksanaan pembangunan adalah kemajuan daerah serta peningkatan kesejahteraan masyarakat,” demikian Rohidin.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *